Waktu Solat di Bachok

Wednesday, 31 July 2013

Banyak yang berzikir, sedikit yang memahami

Kebiasaannya di kampung-kampung, majlis tahlil arwah memang meriah... errr, maknanya mendapat sambutan dan ramai yang datang. Tok imam yang lead majlis tu akan memulakan dengan al-fatihah dan diakhiri dengan doa untuk arwah dan semua yang hadir (orang hidup pun berhajat kepada doa). Sepanjang majlis tu, macam-macam gaya yang keluar, suara pun ada yang perlahan ada yang lantang tapi yang pasti, setu rentak. Rentak yang imam bawa. Kalau tempo perlahan, perlahanlah semuanya. Dop rajin jupo lagi makmum xsow palo dgn tok imam ni. 

Itu majlis zikir berjamaah yang bersifat kadang-kadang. Ada pun yang berkala, zikir atau wirid selepas solat fardhu. Yang ini kadang-kadang berjemaah kadang-kadang bersendirian (time tok imam zikir slowly in volume). Yang pasal bidaah tak bidaah, saya tak mahu bercerita di sini walaupun keinginan menghentam puak-puak pelampau dah menguasai diri ini... 

Yang selalu kita buat (maksudnya muslim yang rajin macam kome) adalah berzikir secara individu. Di mana-mana jua melainkan tempat kotor (macam tandas) dan pada bila-bila masa sahaja. Hanya yang mengingati Allah akan sentiasa berzikir... emmm, macam pelik jer bunyinya bagi golongan yang faham. Berzikir tu maksudnya mengingati la. 

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar, La ilaha illallah, La Hawla wala Quwwata illa billah dll. Cuba check diri masing-masing, kita paham x apa yang kita lafazakan ini? Betul-betul mengerti? Atau semata-mata tahu alih bahasa atau translate sahaja pakai bende ni gadjet yg sgt berjasa kpd siswasiswa? Untuk apa kita berzikir? Jom sharing is caring. 

La ilaha illallah (tahlil) 

Tiada Tuhan Melainkan Allah iaitu Tiada yang kaya daripada tiap-tiap sesuatu dan berhajat kepada-Nya oleh tiap-tiap sesuatu (sifat ketuhanan) melainkan Allah. Juga dengan makna Tiada yang layak disembah dengan sebenarnya melainkan Allah. Apabila kita mengucapkan lafaz tahlil ini, mesti hadirkan salah satu makna ini. Jika tidak, lafaz itu tidak meninggalkan kesan di hati. Inilah zikir yang paling afdhal dan utama. 

Subhanallah (tasbih) 

Maha Suci Allah iaitu Allah tidak bersifat dengan sifat kekurangan dan tidak menyamai makhluk (seperti mana yang didakwa golongan mujassimah). Apabila kita dah sebati dengan zikir ini, Insya-Allah hati kan tenang dan tiada lagi was-was terhadap Allah. Syaitan akan sentiasa mengambil peluang untuk menanam ragu-ragu dalam hati anak Adam sama ada syak kepada Allah, janji-Nya atau rezeki-Nya. 

Friday, 22 February 2013

Hari Keluarga PRISMA 2013 (Haker '13)

Hari Keluarga PRISMA (Haker '13)

Sabtu (9 feb 2013)
Chalet Sri Aur, Bachok

BBQ, xplorace, bola sepak pantai dan sukaneka (5 usrah dr 5 kampung)....dkat 300 gambar, haha, dgn kamera dslr.

album di fesbuk prisma:

Liga Bola Sepak PRISMA 2013

Liga Bola Sepak PRISMA 2013
16 Feb 2013 (Sabtu), 
9 pg - 12 tengah hari.

Usrah Aur vs Usrah Rusa (1-0), 
Usrah Repek vs PRISMA (5-1), 
Penentuan tempat ke-3 PRISMA vs Usrah Rusa (3-1), 
FINAL Usrah Aur vs Usrah Repek (1-1) Usrah Aur menang penalti 10-9.

album di fesbuk PRISMA
https://www.facebook.com/media/set/?set=a.408564215904992.95413.100002542504388&type=3

Pinanglah aku


“Mak dah bincang dengan keluarga Haji Tayyib, kami bersetuju nak tunangkan kamu dengan Azmil, anak dia yang belajar di al-Azhar sekarang” kata orang tua separuh abad itu kepada anak tunggalnya, Hawa. “Tapi mak, kenapa perlu tergesa-gesa? Saya belum berfikir tentang ini” jawab Hawa yang tersentak dengan kata-kata ibunya dalam panggilan telefon itu.

“Kau tu budak lagi, belajar di U dulu, hal masa depan kamu ni, biar mak dan ayah uruskan. Lagipun, si Azmil tu sesuai sangat untuk kamu. Dia tu hafiz, dia boleh jaga kamu kelak. Belaja baik-baik, assalamualaikum”. Itulah kata-kata terakhir emak Hawa yang menyebabkan dia sentiasa memikirkan hal ini di mana sahaja dia berada. Fokus belajarnya hilang. Dia tahu bahawa anak yang solehah tak membantah kata-kata ibu dan dia tak pernah membantah ibu bapanya sebelum ini. Inilah kali pertama dia bersuara untuk mempertikai keputusan ibu walaupun tak didengari.

Pagi Jumaat, 8 pagi.

Sudah hampir 3 hari perbualan itu berlalu. Pagi ini, Hawa menggagahkan diri untuk berbicara hal masa depan walaupun bukan dengan ibu, tapi kepada ayah yang selayaknya menjadi wali dan berkuasa dalam hal ini.
“Ayah, Hawa bukan mahu membantah tapi ini soal masa depan Hawa untuk jangka masa panjang. Hawa tak mahu, kita terlalu mudah membuat keputusan.” “Kenapa? Kamu tak suka ke dengan Azmil tu?” ayahnya membalas lembut. “Bukan apa, ayah bagilah kepada Hawa untuk buat keputusan sendiri, Insya-Allah dengan istikharah dan petunjuk Allah. Berikan Hawa sedikit masa.” Ayahnya memahami keadaan anak daranya yang terlalu memikirkan soal jodoh dan pilihan hati. “Kamu dah ada pilihan sendiri ke di U tu?” soalan ayah yang menyebabkan Hawa terpinga-pinga.

Setelah terdiam sejenak, “Dalam masa seminggu, Hawa bagi jawapan”. Ayahnya hanya membalas ya tanda setuju.

Dia menuju ke surau kolej kediaman untuk membaca Quran dan Mathurat dengan harapan, jiwanya akan menjadi tenteram dan tenang untuk menghadapi segala kemungkinan. Begitulah cara dia mengadu kepada Tuhan, yang memiliki segala-galanya.

Friday, 2 November 2012

Ya rasulullah, kami sangat merinduimu

Ya rasulullah,
Engkaulah nabi akhir zaman,
Engkaulah salah satu daripada ulul 'azmi yang 5,
Engkaulah nabi penerima ummah yang paling bermasalah.


Aku tahu engkau kekasih Allah,
Engkau paling hampir di sisi-Nya,
Tapi engkau antara nabi yang paling berat ujian untuk ditempuhi,
Namun engkau tak pernah goyah daripada jalanmu.

Kami tahu engaku hidup tidak semewah hidup kami,
Kami tahu engkau tak pernah makan makanan-makanan barat 
yang menjadi santapan kami,
Kami tahu engkau tak pernah tidur idi atas katil seempuk kami,
Kami tahu engkau tak pernah berhibur seperti mana kami yang lalai ini berhibur.


Ya rasulullah,
Walaupun kami tak pernah bersua,
Apatah lagi berbicara,
Namun kami terlalu gembira menjadi ummatmu,
Ummat yang terbaik sepanjang tamadun manusia.


Wahai kekasih Allah,
Andai dapat kita bersua,
Apakah yang engkau mahu katakan kepada kami.
Andai kita berjumpa,
Bolehkah tangan yang kotor ini menyentuh tanganmu?
Bolehkan kita berpelukan?
Bolehkah kita berjalan dan berbual bersama?


Kami tahu kami tak pernah lalui getirnya perjuanganmu,
Kami langsung tak layak berjumpa denganmu,
Tapi kami amat merinduimu,
Sangat mencintaimu,
Amat menyayangimu.



Kami tak tahu dari mana datangnya perasaan itu,
Tapi kami yakin perasaan ini wujud dalam hati kami,
Wujud walaupun secebis.


sumber: ppa blog

Komen di Facebook